POLOSKAOS1

Kaos Polos, Sablon Satuan, dan Informasi Fashion, Kaos, Baju, Kemeja, Jaket, dan Tips Seputar Fashion dan Review tentang Lifestyle.

Thursday, November 6, 2014

Seriusi Bikin Local Brand. Kalo Iseng Mending Jangan, bro!

Dude, kalo cuma untuk belajar, coba coba dan iseng doang mending jangan bikin brand dulu deh. Karena sebagai konsumen terus terang saya akan sangat merasa dirugikan jika ternyata produk yang saya beli merupakan produk hasil coba coba dan iseng. Logikanya kalo pengetahuan kita secara teori aja gak cukup baik, bagaimana kita akan menghasilkan sebuah produk yang baik? Wong yang pengetahuannya cukup dan pengalamannya seabrek aja belum tentu bisa bikin produk yg memenuhi standar umum kan.

Oke, secara umum memang pengerjaan produk tidak kita lakukan sendiri, namum owner brand yang juga berperan sebagai konseptor dan kurator tentu saja harus dibekali pengetahuan yang cukup dan bahkan pengalaman yang cukup. Kalo core principle nya cuma buat coba2 semua orang bisa dong bikin brand? 

Pardon my tone, tp sebagai konsumen I'm really shocked with what I've read. Bukan apa2, kalo dia cuma coba2 dan hasilnya juga kaya produk percobaan, konsumen yg rugi.

Disamping itu, mental coba coba dan sing penting jualan kaya gini berpotensi menimbulkan dent atau damage dalam image industri fashion lokal. Karena segelintir owner iseng, bisa aja muncul paradigma seperti ini "jangan beli brand lokal fit nya gak enak, Bahannya cepet nyusut" ato "masa sablon superwhite dibilang plastisol, Mending beli topman ato zara aja deh yg pasti2 ato undefeated sama supreme deh skalian mahal tapi puas" yang bisa terjadi gara2 si owner kurang ngerti dengan apa yg mereka buat.

Hal ini juga gak fair bagi owner owner brand lokal lain yang bener2 serius ngurusin brand nya. Dimana mereka gak cuma ngelakuin riset, memperkaya teori hingga merancang standar QC aja. Mereka gak cuma ngorbanin financial resources aja, tapi juga waktu dan tenaga sebelum bener bener memutuskan udah punya cukup 'bekal' buat bikin brand. Sebelum bener bener tau apa yang akan mereka buat. Bahkan ada yang rela riset, jadi SA di toko bahkan belajar sablon sebagai kuli sablon (yang jauh dari kehidupan asli mereka) cuma untuk memastikan 1 hal: customer satisfaction!

Tanpa bermaksud untuk men-discourage para anak muda untuk terjun ke dunia bisnis fashion dan entreprener secara umum. Tapi sebaiknya bekali dulu diri kita dengan pengetahuan yang cukup, kalo bisa perbanyak reference dan pengalaman. Baru deh bikin brand. Biar brand nya punya produk yang matang,secara konsep, desain, kualitas maupun identitas. gak cuma hasil coba coba
Ingat bidang apapun rules nya ya kaya gini. Mau bikin brand, bisnis ayam potong atao jualan pecel lele pun perlu pengetahuan dasar. 

Gak lucu kan kalo situ jualan pecel lele tapi ternyata isinya ikan Nila.

Untuk masalah permodalan, ajak temen atau gaet investor bisa jadi solusi.
Sekarang pasti pertanyaan selanjutnya adalah gimana caranya ngeyakinin investor ato temen ato sodara ato siapapun itu untuk dijadiin partner?

Masih berkorelasi dengan respon 'brand coba2' di atas.
Tentu saja kalo niat anda cuma sebagai coba2, gak ada yang mau dijadiin partner, apalagi modalin bisnis.
Kuatin dulu dasarnya, kaya pengetahuan di bidang bisnis yang mau dijalanin (dalam hal ini fashion). Artinya banyak belajar, riset dan kumpulin pengalaman.
Gak cuma pengetahuan fashion, seorang entrepreneur tentu saja harus memiliki bekal pengetahuan manajemen bisnis secara general.
Memiliki model bisnis yang efektif, mengetahui pergerakan pasar yang akan dimasuki.
Menguasai seluk beluk supply chain (dari mulai raw material resources, production hingga distribusi) hingga mampu memproyeksikan profitabilitas bisnis tersebut. kemudian pengetahuan yg kita punya dituangkan kedalam sebuah rencana bisnis yg sistematis.
Kita kemas dalam model presentasi yang simple jelas dan menarik. Dan voila, dengan usaha yang keras kita pasti dapat investor yang tertarik. Selanjutnya tinggal kita mempertahankan prinsip amanah aja.

Jadi, buat yang cuma mau coba-coba, silakan aja deh. tapi coba2nya di keep buat sendiri aja. produk hasil coba2nya jgn dijual, dibagiin ke temen buat tau respon mereka. Ato coba2nya gausah bikin produk dulu. Bisa sambil belajar dan riset, kumpulin pengalaman sambil part time di toko ato tempat yg dapat memperkaya agan didunia fashion. Banyak positifnya, bisa sambil ngumpulin modal, jaring relasi dan tentu saja agan gak perlu ngerugiin konsumen dgn menjual produk hasil iseng dan coba2.

Credit goes to culen at kaskus
Back To Top