POLOSKAOS1

Kaos Polos, Sablon Satuan, dan Informasi Fashion, Kaos, Baju, Kemeja, Jaket, dan Tips Seputar Fashion dan Review tentang Lifestyle.

Sunday, November 2, 2014

Sebelum Membeli/Memproduksi Jaket/Hoodie/Sweater, Lebih Baik Simak Dulu...

Adijackfrozt:

Halo agan-agan sekalian, ane mau sedikit curhat nih tentang pengalaman ane beli produk clothing dalam negeri (soalnya gak mampu beli yg luar negeri hehehe)
Ane beli hoodie udah 2 kali gan, dan semuanya itu barang distro dari brand clothing yg sudah bisa dibilang besar. bisa dibilang kisah dari kedua hoodie ini cukup mengecewakan gan (padahal ane suka banget sama model & warna hoodie ini).
hoodie pertama ane beli di salah satu dedengkot distro di jogja. merk hoodie yg ane beli inisialnya E S, ane udah demen banget sama hoodie itu jadinya ane beli.. belum ada sebulan ane punya hoodie itu ternyata resletingnya udah rusak   terpaksa ane ganti ke penjahit langganan ane..

hoodie yg kedua ane beli Januari kemaren. sebenernya ane cuma nenemin temen ane beli kaos, tapi tanpa sengaja pandangan ane lgsg tertuju ke hoodie warna biru dari clothing line bandung inisial S yg keliatannya keren banget.. niat cuma nemenin eh tapi ane malah ikut beli juga  tp sebelum dibeli ane cek dulu resletingnya pake apa (ane trauma gan sama hoodie pertama ane) Ternyata pake resleting YKK. okedeh resletingnya terpercaya  bungkuuusss...
kisah sedih datang lagi gan, tapi kali ini bukan pada resletingnya. kesedihan tertuju pada bahan kain sweaternya gan. baru sekitar 2 bulan dipake (pemakaian normal, buat ke kampus) ternyata kainnya udah mbradul/belel.. duh kenapa nasib ane kaya ginii??

Yang jadi pertanyaan ane apakah clothing2 di Indonesia (khususnya yg udah punya nama gede) itu gak ada pengontrol standar kualitasnya? sampe2 ane sbg konsumen kena sial 2 kali di 2 brand yg berbeda..
maap gan kalo misalnya ane lancang. ane bicara dr sisi konsumen gan. semoga cerita ane bisa diambil hikmahnya utk temen2 clothing yg masih baru ataupun yg udah gede.. hidup produk lokal!! 

Yost:

Ada yg bilang kalo pake YKK cuma penariknya doang dan talinya gak pake YKK bakal gak awet itu BETUL. karena zipper system itu terdiri dari 2 bagian yaitu (1) slider (atau penarik/gagang/puller) dan (2)tali-nya itu sendiri. Jadi, kalo mau awet, ya 22nya harus dari YKK (kalo mau pakai YKK). Tapi sebenernya zipper bagus itu gak cuma YKK doang, banyak banget diluaran sana, kaya RIRI, TALON, UNIVERSAL etc (cuma minusnya ini susah di dapet di Indo).
Ada yg komen YKK gak semua bagus? YKK semuanya bagus, selama si owner brand ngarti pemakaian produk yang benar. YKK range produknya bejibun, dan masing2 punya spesialisasi tersendiri. Wajar aja misalnya si brand tersebut pakai zipper dan tape (tali) dari YKK asli tp salah penggunaan. Misalnya itu untuk tas, tp dipakai ke hoodie, ya alhasil gak akan bertahan lama
Nah, terus yg lebih kacau lg ada yg gak tau (si owner brand) kalo dia pakai YKK kawe. AFAIK, YKK asli tuh di slidernya selain ada logo YKK, dia ada kode produksi (tiap jenis produk,tiap tempat produksi dan market akan beda kode-nya). Dan YKK kawe itu sebagian besar cuma branding YKK doang, gak ada kode. Walaupun pake code (sejauh ini blm nemu YKK kawe pake kode) kodenya ngasal. Nah kl udh begini gimana dong ngindarinnya?
Kalo buat customer, gampang. Kalo di produk tsb pake YKK tp gak pake kode, ya pertimbangin baik2 untuk beli, karena bisa aja itu gak pake YKK asli.
Buat owner brand, sebenernya simpel, selalu beli YKK di distributor YKK resmi. banyak kok di indonesia. Lebih mahal emang iya pasti, tp kualitas nomer satu, kalo produk kalian bagus dan berkualitas, harga nomer dua kan
Jd buat agan2,mengenai zipper khusunya YKK sedikit banyak udh bs dihindari ya. Kesimpulannya dari gue, buat customer, jadilah customer yg cerdas.
Buat owner brand, kalo sampe ada yg baru tau atau sengaja (ini lbh parah sih !) pake material kawe, there's no excuse lah buat kita sebagai owner brand menjadikan ketidak tahuan kita sebagai alasan. Sebagai owner brand, kita sudah diwajibkan untuk tahu gk ada pngecualian. Karena itu salah satu dari sekian banyak yg ngebedain kita denga customer kita. kalo pengetahuan asal2an tp nekat bikin brand, kasian buyer brand dia dong karena produknya gak maksimal.

So...


Jadi, balik lagi ke masalah kualitas. Kita sebagai brand owner harus hati hati, karena kita bertanggung jawab untuk kebaikan atau keburukan produk kita. Mau itu penyebabnya dari kekurangan material yg di pakai (contohnya YKK di atas) ataupun dari kualitas pengerjaan vendor, kita sebagai brand owner gak boleh dan gak sepantasnya menyalahkan pihak lain ketika produk kita ada yang mengkritik. Karena semua hal di atas sepenuhnya di dalam kuasa kita ( itulah kenapa kita harusmelakukan research sebanyak mungkin ttg produk yg kita tekuni). Kita juga memiliki kuasa untuk TAHU tentang apa yg kita buat, secara menyeluruh. Kita punya kuasa untuk memilih vendor mana yg berkualitas dan memastikan pekerjaan mereka sesuai dengan yg kita harapkan. Begitu juga dengan hal2 kecil lainnya. Karena ketika produk kita cacat produksi karena ulah vendor yg tidak hati2 dan produk tersebut sudah sampai ke tangan vendor, kita tidak bisa menyalahkan vendor. Karena pada akhirnya yang dirugikan adalah customer kita. Dan buat saya yang selalu mencoba melakukan yg terbaik dengan prinsip customer oriented, hal tersebut tidak bisa diterima. Jadi persiapan memegang peran penting disini.


Selain itu, peran krusial seorang brand owner juga adalah formulasi branding. Disini kita punya kuassa untuk menetapkan sejauh mana ekspektasi calon customer terhadap produk kita (dengan branding). Karena kekecewaan terjadi karena adanya ketidak sesuaian ekspektasi dengan kenyataan. Jadi kebijakan branding kita juga sebaiknya dipertimbangkan matang matang.
Back To Top